Ketika pulang kampung kemarin, di bis saya melihat seorang ibu bersama seorang anak kecil berumur sekitar 5-6 tahun. yang menarik perhatian saya adalah si ibu itu berbicara dengan bahasa Indonesia ke anaknya, sedangkan ke orang lain dia berbahasa Sunda. saya yakin kejadian serupa juga tidak jarang dialami orang lain. lantas apa salahnya? nggak ada yang salah sih sebenarnya, cuma saya agak “prihatin” saja dengan orang tua jaman sekarang, terutama yang berada di daerah seperti kampung halaman saya yang cenderung mengajarkan bahasa Indonesia sebagai bahasa ibu ketimbang bahasa Daerah (sunda) kepada anak2nya sedari mereka kecil.

Secara pribadi saya kurang setuju dengan pola pengajaran seperti itu, menurut saya untuk bahasa ibu sebaiknya diajarkan saja bahasa Daerah agar si anak lebih mencintai dan fasih berbahasa daerah, bukan tidak boleh berbahasa Indonesia, toh ini bahasa nasional dan setiap WNI memang harus bisa dan mengerti bahasa Indonesia yang baik dan benar, tapi untuk percakapan sehari2 apalagi di daerah yang notabene kesehariannya menggunakan bahasa sunda kenapa tidak diajarkan kepada anak2nya?

Saya sendiri kurang tahu apa motivasi orang tua membiasakan anaknya berbahasa Indonesia ketimbang bahasa Sunda, apakah merasa malu kalau anaknya nanti terbiasa berbahasa sunda? apakah jika dalam percakapan sehari2 berbahasa Indonesia itu dibilang keren? ngota(ke-kota2an)? atau pengen dibilang gaul? nggak ngerti deh, yang jelas sekarang banyak sekali yang seperti itu, kalau orang tuanya memang tidak terbiasa berbahasa daerah saya bisa maklumi apabila anaknya juga agak kurang lancar berbahasa daerah, tapi yang sekarang banyak terjadi itu orang tua dan lingkungan jelas2 berbahasa sunda, kenapa HANYA kepada si anak saja mereka tidak berbahasa Sunda? ada yang salah dengan bahasa Sunda? teman2 saya saja yang katanya dari “kota” (Jakarta, Bandung, Bogor, dll) masih fasih berbahasa Sunda, karena walaupun lingkungannya tidak berbahasa Sunda tetapi dalam keluarga mereka diajarkan untuk berbahasa Sunda.

Saya pikir bahasa Indonesia itu tidak sulit kok untuk dipelajari, apalagi kalau hanya untuk percakapan sehari2, jadi tidak usah “mencekoki” anak HANYA berbahasa Indonesia saja, kenapa tidak diajarkan juga bahasa daerah? bukan melarang bahasa Indonesia, kalau diajarkan 2 bahasa apa salahnya? saya khawatir kalau dari kecil apalagi sejak anak belum bergaul ke dunia luar, si anak tidak diajari bahasa (dan budaya) daerah nantinya dia menjadi terasing di kampung sendiri, nggak ngerti bahasa daerah sendiri, nah kalau udah gini masihkah menganggap anak ini ngota, gaul dan modern? menurut saya TIDAK! justru anak ini menjadi kurang wawasan, kadar ke-gaul-an itu bukan hanya dinilai dari cara dia berbahasa (tidak menggunakan bahasa daerah), tetapi dari wawasan dan ilmu pengetahuannya, termasuk pengetahuan dan kecintaan terhadap budaya daerahnya sendiri.

Saya sendiri jujur masih merasa sangat kurang dalam pengetahuan mengenai budaya dan bahasa daerah, untuk percakapan sehari2 memang 90% lebih saya berbahasa Sunda, tapi jika disuruh berbicara Sunda yang baik dan formal saya sendiri masih merasa belum sanggup, padahal saya dari kecil diajarkan berbahasa Sunda dan dalam keseharian berbahasa Sunda, nah sekarang coba pikir bagaimana kalau yang dari kecil saja sudah tidak diajarkan bahasa Sunda? bisa dibayangkan kan? tapi semoga ini hanya menjadi kekhawatiran saya saja, siapa tahu pengetahuan mereka jauh melebihi pengetahuan orang2 seangkatan saya, semoga.

Saya sarankan sih, kepada para orang tua yang ada di wilayah priangan (dan ber-etnis sunda tentunya), sebaiknya mengajarkan bahasa Sunda sebagai bahasa ibu, ini untuk melatih anak agar terbiasa berbahasa daerahnya sendiri dan menimbulkan rasa kebanggaan dalam berbahasa Sunda, sudah sering saya ketemu ABG jaman sekarang yang susah sekali diajak berbahasa Sunda, walaupun mereka mengerti apa yg saya ucapkan tapi mereka seperti enggan untuk melayani pembicaraan dalam bahasa Sunda, miris sekali. jangan2 mereka malah tertawa jika diperdengarkan lagu2 daerah, malah mengejek apabila mendengar musik degung dan merasa “gengsi” menonton wayang golek. mungkin orang tua sebaiknya lebih seimbang dalam mengajarkan hal2 yang berbau kedaerahan dengan pengetahuan dan budaya nasional maupun internasional, contohnya dalam berbicara mungkin bisa secara bilingual, Sunda dan Indonesia, sehingga anak2 akan lebih terbiasa menggunakan kedua bahasa itu.

Tapi ini memang benar2 cuma opini pribadi saya, bukan tidak mungkin ada juga yang tidak setuju dengan opini saya ini, jika ada silahkan berbagi disini.